Gavin Lepas Botol Dot (Menyapih Dot)

Sesuai target, menjelang usia 3 tahun Gavin akhirnya resmi lepas botol dot. Sebenarnya ini juga terhitung telat. Kalau berdasarkan saran dari dokter giginya Gavin, disarankan di usia 2 tahun anak sudah bisa lepas botol dot karena ada resiko karies. Namun berhubung Gavin ga minum susu dengan dot untuk pengantar tidur, melainkan dia minum dulu sampai selesai baru tidur, jadi resiko tersebut masih terbilang kecil. Plus saya-nya juga ga terlalu ngoyo untuk Gavin bisa langsung lepas dot, akhirnya baru lepas dot menjelang usia 3 tahun deh.

Sebenarnya dari usia 2 tahunan pun saya sudah mulai train Gavin beberapa kali untuk minum susu menggunakan media lain, straw cup misalnya. Namun berhubung anaknya malas-malasan, malah banyakan mainnya saat minum susu dengan straw cup dan lamaaa, saya pun jadi ga sabaran, hahaha. Jadinya on-off deh trainingnya sebelumnya.

Saat Gavin berusia sekitar 2 tahun 7 bulan, saya mulai tes lagi untuk menyapih dot ini, sekalian saya mulai lagi kasih susu UHT juga. Kenapa dikasih UHT? Demi alasan kepraktisan, hahaha. Jadi kalau pergi-pergi kan ga perlu bawa botol dan termos segambreng lagi kalau anaknya mau minum UHT.

Nah, secara bertahap deh saya mulai proses menyapih dot Gavin dengan cara :
πŸ’• Gavin masih punya 3x sesi minum susu, pagi setelah bangun, siang hari sebelum tidur siang dan sebelum berganti piyama di malam hari. Jadi saya bagi, pagi masih tetap menggunakan botol dot, siang saya kasih UHT, malam mulai saya kasih susu menggunakan straw cup.
πŸ’• Sebelum mulai saya sudah info dulu, “Mulai sekarang Gavin minum susu pakai sedotan yah. Gavin kan sudah gede, jadi bentar lagi sudah ga boleh pakai botol dot lagi. Itu buat bayi.”
πŸ’• Khusus di siang hari kan minum UHT, saya kasih rasanya berbeda-beda setiap harinya, kadang full cream, vanilla, coklat, strawberry. Yah, saya tau baiknya memang minum yang plain saja, tapi daripada anaknya bosan dan ga mau, jadi saya gilir rasa-rasanya.
πŸ’• Untuk straw cup, saya cari yang sedotannya agak gede supaya Gavin mau sedotnya. Kebayang sih kalau sedotannya kecil kan malas juga nyedotnya lama (bahkan pipi sampai kempot), jadi kalau sedotannya gede mungkin lebih nyaman, dan ini pun terbukti, Gavin mau-mau aja minum susu menggunakan straw cup tersebut.
πŸ’• Setelah berlangsung beberapa bulan dan Gavin sudah terbiasa, akhirnya yang di sesi pagi pun saya take-out botol dot-nya dan diganti dengan straw cup juga. Dan sebelum usianya 3 tahun pun berhasil deh Gavin lepas botol dot.

@valentcindy

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *