Nano-Nano Perasaanku Saat Tau Aku Hamil

26 September 2019, itu hari pertama aku tau kalau aku hamil yang kedua berkat test-pack di foto ini. Pas lihat happy donk, namanya juga direncanakan. Trus gercep foto, kirim ke suami, berhubung suami memang pas lagi keluar kota. Dan Bapake senang lah, karena emang dia udah kepengen sejak lama, hahaha.

Tapiii, begitu aku keluar dari kamar mandi, trus memandang wajah Gavin yang sedang tidur siang saat itu, aku langsung nangis donk, blasss! Kayaknya aku masih ga rela gitu harus membagi waktu, perhatianku, segala-galanya yang ada padaku dengan adiknya lagi. Selama ini kan kita ngapa-ngapain berdua, di rumah berdua, selalu berdua, aku langsung bayangin nanti perhatianku ke dia pasti bakal kebagi.

Auto sedih gitu rasanya. Plus, aku merasa selama ini aku belum jadi Ibu yang cukup baik buat Gavin, belum melakukan yang terbaik buat dia, masih sering marahin dia, cuekin dia karena sibuk dengan kerjaanku. Trus sekarang tiba-tiba dia sudah mesti berbagi, huahhhh, aku nangis sambil elus-elus rambut dia nulis gini aja masih berkaca-kaca donk

Saat itu juga aku janji sama diriku sendiri, aku bakal berusaha lebih baik lagi, kurangin marah-marah, makanya aku mulai lagi tuh program “detoks marah”-ku itu. Aku pengen manfaatin masa-masa sebelum dedenya lahir buat puas-puasin creating moment hanya bersama Gavin.

Yah begitulah, aku bersyukur bahwa Tuhan kasih anugerah lagi buat kami melalui kehamilan kedua ini. Tapi, perasaanku always nano-nano sejak tanggal 26 September itu. Kalian, Mommies, yang sudah punya anak kedua ataupun yang lagi dalam posisi hamil anak kedua sepertiku, ngerasain hal ini juga ga sih?

@valentcindy

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *